Bainai - Sipulud
Headlines News :
Home » » Bainai

Bainai

Written By AchiyaK Deni on Rabu, 15 Agustus 2012 | 07.24

Bainai berarti melekatkan tumbukan halus daun pacar merah atau daun inai ke kuku-kuku calon pengantin wanita. Tumbukan ini akan meninggalkan bekas warna merah cemerlang pada kuku. Lazimnya berlangsung malam hari sebelum akad nikah. Tradisi ini sebagai ungkapan kasih sayang dan doa restu dari para sesepuh keluarga mempelai wanita.Pada malam itu  seluruh kerabat dan handai tolan dari orangtua calon anak daro, diberikan kesempatan untuk memberikan doa restunya untuk melepas dara yang akan melangsungkan pernikahan pada keesokan harinya.

Busana khusus untuk upacara bainai yakni baju tokoh dan bersunting rendah. Perlengkapan lain yang digunakan antara lain air yang berisi keharuman tujuh kembang, daun iani tumbuk, payung kuning, kain jajakan kuning, kain simpai dan kursi untuk calon mempelai.

Calon mempelai wanita dengan baju tokoh dan bersunting rendah dibawa keluar dari kamar diapit kawan sebayanya. Acara mandi-mandi secara simbolik dengan memercikkan air harum tujuh kembang oleh para sesepuh dan kedua orang tua. Selanjutnya, kuku-kuku calon mempelai wanita diberi inai.



Menurut kepercayaan zaman dahulu, kegiatan memerahkan kuku-kuku jari calon anak daro ini juga mengandung arti magis. Ujung-ujung jari yang dimerahkan dengan daun inai dan dibalut daun sirih, mempunyai kekuatan untuk melindungi si calon anak daro dari kemungkinan ada manusia yang iri dengan si calon anak daro.Kuku-kuku yang telah diberi pewarna merah yang berarti juga selama dia berada dalam kesibukan menghadapi berbagai macam perhelatan perkawinannya itu dia akan tetap terlindung dari segala mara bahaya.

Setelah selesai melakukan pesta-pesta, warna merah pada kuku-kukunya menjadi tanda kepada orang-orang lain bahwa dia sudah berumah tangga, sehingga bebas dari gunjingan kalau dia pergi berdua dengan suaminya ke mana saja.

Kemeriahan malam bainai ini digambarkan dengan amat baik melalui lirik lagu Malam Bainai yang dipopulerkan oleh Elly Kasim:

Malam-malam baiko yo mamak
Malam-malam bainai yo sayang
Malam-malam baiko yo mamak
Malam-malam bainai yo sayang
Anak daro yo mamak, jo marapulai – 2x

Malam-malam kaduo yo mamak
Manatiang-natiang piriang yo sayang
Malam-malam kaduo yo mamak
Manatiang-natiang piriang yo sayang
Sambanyo lamak yo mamak, si gulai kambiang – 2x

Baselo jo basimpuah yo mamak
Di bawah-bawah tirai yo sayang
Baselo jo basimpuah yo mamak
Di bawah-bawah tirai yo sayang
Bujang jo gadih yo mamak, banyak maintai – 2x

Cincin-cincin dicabuik yo mamak
Di jari-jari manih yo sayang
Cincin-cincin dicabuik yo mamak
Di jari-jari manih yo sayang
Marapulai galak yo mamak, anak daro manangih – 2x

Malam-malam katigo yo mamak
Malam-malam bajapuik yo sayang
Malam-malam katigo yo mamak
Malam-malam bajapuik yo sayang
Marapulai tibo yo mamak, anak daro takuik – 2x

Pasumandannyo banyak yo mamak
Manatiang-natiang piriang yo sayang
Sambanyo lamak yo mamak
Patai jo jariang (2x)

Sumber : http://singkarak-traveler.blogspot.com
Voting Anda
Rating:9.5
Reviewer: AchiyaK Deni
Description: Bainai
ItemReviewed: Bainai
Anda sedang membaca artikel tentang Bainai dan bila berkenan Anda bisa share artikel Bainai ini dengan tombol share di bawah. Bila Anda bermaksud COPAS artikel Bainai untuk diposting di blog Anda, mohon untuk meletakkan link Bainai sebagai Sumbernya dengan mengcopy kode di bawah ini.

Get this widget
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : Website | blogspot.com |
Proudly powered by Blogger
Copyright © 29 Juni 2012. Sipulud - Padang panjang
AchiyaK ZanjabiL
Template Design by Creating Website Published by Mas Template